ERA AI AKAN DATANG, SENI MEMBUAT MANUSIA BERTAHAN

Ketika mesin mengendalikan semua keuangan dunia dan menjalankan lantai pabrik, apa yang nanti bisa dikerjakan oleh manusia?

Kita (manusia) akan berkesenian, kata Kai-Fu Lee, mantan eksekutif Google dan Microsoft saat ini eksekutif VC Sinovation Ventures.

"Seni dan kecantikan sangat sulit untuk ditiru dengan AI. Mengingat AI lebih obyektif, analitis, berdasarkan data, mungkin sudah saatnya sebagian dari kita beralih ke humaniora, seni liberal, dan kecantikan,", kata Lee kepada kepala redaksi Quartz Kevin Delaney dalam sesi Tanya Jawab langsung. "Mungkin profesi di mana sulit menemukan pekerjaan mungkin bagus untuk dipelajari."

Siswa sekarang memutuskan apakah akan mengejar kesenian atau sains menghadapi masa depan yang tidak menentu: Sementara otomasi baru mulai berdampak pada angkatan kerja, Lee percaya bahwa 50% pekerjaan yang dipegang oleh manusia saat ini akan digantikan oleh kecerdasan buatan dan berjalan secara otomatis dalam 10 tahun mendatang, menurut studi yang dilakukan Oxford pada tahun 2013 di banyak kota. Pekerjaan yang membutuhkankurang dari lima detik akan menjadi yang pertama hilang, kata Lee. Dia menawarkan resepsionis dan pekerja pabrik sebagai contoh, yang telah menghadapi beberapa tingkat otomasi. Selanjutnya akan ada pekerjaan yang mengandalkan angka-angka, dimana data tersedia untuk membuat keputusan, seperti bankir, trader, dan penjamin asuransi.

Sementara seni tidak ada dalam daftar keterampilan yang dibuat Lee yang akan digantikan oleh AI, baik perusahaan teknologi besar maupun pemula kecil telah mendedikasikan sumber daya untuk membuat AI yang dapat menghasilkan gambar artistik, corat-coret, musik, dan hiburan. Proyek Magenta Google memiliki satu tujuan untuk mengembangkan kecerdasan buatan kreatif dan bekerja untuk membuat sketsa AI, sementara Sony sering merilis penelitian tentang menghasilkan musik baru-bahkan aktris Kristen Stewart telah mengeksplorasi penggunaan AI untuk membantunya membuat seni.

Tapi keaslian manusia tidak akan keluar dari tren mendatang, entah itu dalam seni atau bahkan pekerjaan pelayanan. Dalam pidatonya di departemen teknik Universitas Columbia kemarin, Lee mengatakan bahwa kelas pekerja baru akan lahir dari AI: "worker of love."

"Para pekerja yang dipindahkan dapat mengambil karir menyebarkan cinta dan pengalaman - apakah pemandu wisata yang penuh gairah, concierge yang penuh perhatian, bartender yang lucu," katanya. Jika pekerjaan itu tidak membayar, Lee menyarankan agar mereka menjadi sukarelawan, didukung oleh semacam pendapatan dasar secara global.

Lee juga membayangkan keaslian yang sama ini menguntungkan profesi lain, seperti dokter dan ahli onkologi. Dia memprediksi orang tidak akan mau mendengar diagnosa dari mesin, jadi peran dokter akan berfokus pada penyampaian berita buruk dan membantu pengobatan, daripada membuat keputusan medis utama.

No comments:

Post a Comment

MERUBAH IPHONE MENJADI "HANHELD GAME CONSOLE"

Masih ingat soal boomingnya PSP alias Play Station Portable beberapa waktu lalu? Sepertinya seiring dengan semakin populernya  smartphone , ...